14/08/2023
by Putri Aksara

Land Cruiser mungkin dapatkan PHEV, Hidrogen, dan EV di masa depan

Generasi terbaru Toyota Land Cruiser menampilkan tampilan zaman dulu atau old school, tetapi mengarah ke tampilan yang lebih baru seiring pengetatan peraturan emisi di seluruh dunia....
"

Start reading

Generasi terbaru Toyota Land Cruiser menampilkan tampilan zaman dulu atau old school, tetapi mengarah ke tampilan yang lebih baru seiring pengetatan peraturan emisi di seluruh dunia.

Dengan kondisi tersebut, para insinyur SUV masih dalam proses memutuskan bagaimana membuatnya tetap relevan hingga tahun 2030-an.

Melansir Carscoops pada Sabtu (12/8), Toyota memulai dengan awal yang bagus dalam misi itu, melengkapi Land Cruiser baru dengan powertrain hybrid i-Force Max.

Leonian Ads

Mobil Itu menggabungkan mesin empat silinder 2.4 liter turbocharged dengan transmisi otomatis delapan kecepatan yang memiliki motor listrik terintegrasi, terhubung ke baterai 1,87 kWh untuk menghasilkan tenaga gabungan 326 hp (243 kW / 331 PS) dan 465 lb-ft (630 Nm) torsi.

Tetapi nampaknya itu tidak akan cukup untuk menjaga Land Cruiser di setiap pasar yang ingin dijual Toyota.

Autonews melaporkan bahwa untuk melakukan itu, pembuat mobil sedang mempertimbangkan drivetrain plug-in hybrid, hidrogen, dan all-electric untuk model tersebut.

Insinyur SUV memiliki fleksibilitas untuk tidak berkomitmen pada satu solusi karena Land Cruiser didasarkan pada platform TNGA-F, yang dirancang untuk mengakomodasi drivetrain energi baru, serta mesin pembakaran internal.

“Platform masih harus diubah untuk powertrain baru dan hanya karena dapat mengakomodasi mereka, tidak berarti tidak ada kompromi untuk setiap opsi,” kata Chief engineer Land Cruiser Keita Moritsu.

“Masing-masing memiliki poin yang sulit dan poin yang pantas. Jadi kita perlu memikirkan cara pendekatan di bawah multi-jalur,” kata Moritsu terkait opsi energi baru.

Sementara opsi listrik memiliki keuntungan menghasilkan nol emisi lokal, teknologi baterai berarti bahwa hal itu mungkin akan terjadi di iklim panas atau dingin.

Karena Land Cruiser dimaksudkan untuk bertindak sebagai penyelamat bahkan untuk lokasi yang paling terpencil, itu mungkin tidak ideal.

Meskipun plug-in hybrid mungkin menyelesaikan beberapa masalah jangkauan tersebut, ia masih memiliki mesin, yang berarti menghasilkan emisi lokal, dan dapat berkontribusi pada reputasi Toyota sebagai produsen yang belum mengadopsi kendaraan listrik sepenuhnya.

Sedangkan sistem sel bahan bakar hidrogen akan sangat baik untuk berkendara jarak jauh, tetapi akan membutuhkan banyak peralatan besar yang akan memakan volume penumpangnya.

Selain itu, kurangnya opsi pengisian bahan bakar juga menjadi tantangan.

Moritsu mengatakan bahwa pembuat mobil belum membuat keputusan akhir, tetapi perusahaan sedang memeriksa dengan cermat biaya dan manfaat dari setiap opsi untuk melihat mana yang harus dipilih.

Leonian Ads

0 Comments

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Pick your next post

Contact Us

Address : Jl. Media No.88 - Jakarta Barat - 18789 - INDONESIA
______________________________
Email : halo@golftimes.id
Office : 0812-3456-7890
Advertising Info : 0811-1967-688

Information

  • Redaksi
  • Karir
  • Media Partner
  • Info Iklan

Categories

News
Profile
Junior & Amatir
Video
Tips & Tricks

065826
Users Today : 98
This Month : 5076
This Year : 21840
Total Users : 65826
Total views : 176723